Sistem Ekskresi pada Hewan

Sunday, February 8th, 2015 - Biologi, Pendidikan

Sistem Ekskresi pada HewanSistem ekskresi pada hewan merupakan proses pengeluaran zat-zat yang sudah tidak berguna lagi bagi tubuh hewan itu sendiri. Ada beberapa sistem ekskresi pada hewan mulai dari cacing tanah (annelida), ikan (pisces), serangga (insekta), katak (amphibi), reptil, dan burung (aves).

1. Sistem Ekskresi pada Hewan (Cacing Tanah atau Annelida)

Sistem Ekskresi pada Hewan (Cacing Tanah)

Sistem Ekskresi pada Hewan (Cacing Tanah)

Cacing tanah memiliki alat ekskresi berupa Nefridium, setiap nefridium memiliki corong yang terbuka dan bersilia yang disebut Nefrostom. Mekanismenya sistem ekskresi pada hewan khususnya cacing tanah yakni nefrostom yang terdapat di dalam rongga tubuh dan terisi penuh dengan cairan, cairan yang diambil oleh nefrostom tersebut kemudian masuk ke dalam nefridia, di dalam nefridia terjadi Reabsorpsi atau penyerapan kembali cairan yang masih bermanfaat. Cairan yang sudah tidak bermanfaat lagi akan di keluarkan melalui Nefridiofor.

[Mungkin perlu mengetahui juga mengenai Pengertian Pencemaran Lingkungan]

2. Sistem Ekskresi pada Ikan (Pisces)

Alat ekskresi yang menyusun sistem ekskresi pada hewan dalam hal ini ikan atau pisces meliputi insang dan ginjal. Ginjal mengekskresikan urin dan insang mengekskresikan karbon dioksida. Dalam sistem ekskresi ini, antara ikan air tawar dan ikan air larut agak berbeda. Pada ikan air tawar, air yang masuk lebih banyak sehingga urin yang dikeluarkan mengandung amonia dan urin encer. Glomerulus pada ginjal lebih banyak sehingga terjadi penyaringan sisa metabolisme dengan cepat.

Sistem Ekskresi pada Ikan

Sistem Ekskresi pada Ikan

Sedangkan pada ikan air laut, urin yang dikeluarkan lebih sedikit dan mengandung urea, karena hidup di lingkungan dengan kadar garam tinggi, banyak minum air. Glomerulus yang ada sedikit sehingga proses penyangga berjalan lambat.

3. Sistem Ekskresi pada Serangga (Insekta)

Sistem Ekskresi pada Serangga

Sistem Ekskresi pada Serangga

Alat ekskresi yang dimiliki serangga berupa tubulus malpighi. Tubulus malpighi terdapat didalam hemosoel dan tergenang darah. Lubang ekskresi tidak langsung keluar dari tubuh, tetapi sel-sel tubulus zat-zat hasil metabolisme dan meneruskan masuk ke lumer tubulus, dan diserap kembali. Hal ini menyebabkan kadar air turun, maka asam urat mengendap. Tubulus malpighi menuju usus dan di usus air banyak diabsorpsi. Asam urat keluar bersama feses, sehingga belalang dapat membuang limbah nitrogen dan tidak harus kehilangan banyak air.

4. Sistem Ekskresi pada Hewan (Katak atau Amphibi)

Sistem Ekskresi pada Hewan (Katak atau Amphibi)

Sistem Ekskresi pada Hewan (Katak atau Amphibi)

Alat ekskresi utama pada katak adalah sepasang ginjal (opistonefros) yang terletak dikanan dan kiri tulang belakang. Warnanya merah kecoklatan, bentuknya memanjang dari depan ke belakang. Zat sisa yang diambil oleh ginjal akan disalurkan melalui ureter menuju ke kantong kemih yang berupa kantong berdinding tipis yang terbentuk dari tonjolan dinding kloaka. Fungsinya untuk menyimpan urine sementara. Pada katak jantan, saluran ginjal dan saluran kelaminnya menyatu, sedangkan pada katak betina tidak.

5. Sistem Ekskresi pada Hewan (Reptil)

Reptil

Reptil

Alat ekskresi pada reptil berupa ginjal (metanefros) yang sudah berkembang sejak masa fase embrio. Ginjal ini dihubungkan oleh saluran ke kantung kemih dan langsung bermuara ke kloaka. Selain ginjal, pada reptil memiliki kelenjar kulit yang menghasilkan asam urat tertentu yang berguna untuk mengusir musuh. 

6. Sistem Ekskresi pada Burung atau Aves

Burung atau Aves

Burung atau Aves

Alat ekskresi pada burung terdiri dari ginjal (metanefros), paru-paru dan kulit. Burung memiliki sepasang ginjal yang berwarna coklat. Saluran ekskresi terdiri dari ginjal yang menyatu dengan saluran kelamin pada bagian akhir usus (kloaka). Burung mengekskresikan zat berupa asam urat dan garam. Kelebihan kelarutan garam akan mengalir ke rongga hidung dan keluar melalui nares (lubang hidung). Burung hampir tidak memiliki kelenjar kulit, tetapi memiliki kelenjar minyak yang terdapat pada tunggingnya. Kelenjar minyak berguna untuk meminyaki bulu-bulunya.

Demikian penjelasan mengenai sistem ekskresi pada hewan, semoga bermanfaat.

(Baca: Sistem Peredaran Darah pada Manusia, Sistem Pernapasan pada Manusia, dan Sistem Pencernaan pada Manusia)

Kata Kunci:

sistem ekskresi pada hewan,ekskresi pada hewan,tulang penyangga usus pada katak,proses keluarnya feses pada ampihibi,sistem ekskresi pada burung,sistem ekskresi pada ayam jantan,sistem ekskresi hewan,sel malphigi pada tumbuhan,sebutkan organ organ penyusun sekresi burung,sebutkan organ - organ penyusun ekskresi burung
Sistem Ekskresi pada Hewan | Wawang Armansyah | 4.5