Macam macam Gaya Belajar serta Kekurangan dan Kelebihannya

Saturday, March 14th, 2015 - Belajar

Macam macam Gaya Belajar serta Kekurangan dan KelebihannyaGaya belajar adalah cara termudah yang dimiliki oleh individu dalam menyerap, mengatur dan mengolah informasi yang diterima. Gaya belajar yang sesuai adalah kunci keberhasilan seseorang dalam belajar. Oleh karena itu, dalam kegiatan belajar, mahasiswa sangat perlu dibantu dan diarahkan untuk mengenali gaya belajar yang sesuai dengan dirinya sehingga tujuan pembelajaran dapat dicapai secara efektif.

Gaya Belajar

Menurut Deporter, terdapat 3 modalitas (tipe) dalam gaya belajar yaitu  Visual, Auditori dan Kinestetik. Pelajar Visual belajar melalui apa yang mereka lihat, Auditori belajar dengan cara mendengar dan Kinestetik belajar dengan gerak, bekerja dan  menyentuh. Tetapi dalam kenyataannya, setiap orang memiliki ketiga gaya dalam belajar tersebut, hanya saja satu gaya biasanya lebih mendominasi. Sedangkan hasil belajar menurut Oemar adalah suatu penilaian akhir dari proses dan pengenalan yang telah dilakukan berulang-ulang, serta akan tersimpan dalam waktu yang lama karna hasil belajar turut serta dalam membentuk pribadi individu yang selalu ingin mencapai hasil yang lebih baik lagi sehingga akan merubah cara berfikir serta menghasilkan perilaku kerja yang lebih baik.

Gaya Belajar

Gaya Belajar

Penggunaan gaya belajar yang dibatasi hanya dalam satu bentuk, terutama yang bersifat verbal atau dengan jalur auditorial, tentunya dapat menyebabkan adanya ketimpangan dalam menyerap informasi. Tulisan atau kata-kata yang terlalu banyak akan membuat seseorang menjadi bosan dan lelah serta sangat mungkin menghasilkan proses belajar yang kurang optimal. Dalam hal ini menurut Solehudin (2006) Pembelajaran praktikum adalah proses model pembelajaran yang efektif untuk mencapai tiga tujuan secara bersamaan, yaitu dengan meningkatkan keterampilan kognitif, keterampilan afektif, dan keterampilan psikomotorik.

Penjelasan dari macam macam gaya belajar

1. Visual (Visual Learners)

Gaya Belajar Visual (Visual Learners) menitikberatkan pada ketajaman penglihatan. Artinya, bukti-bukti konkret harus diperlihatkan terlebih dahulu agar mereka paham gaya seperti ini mengandalkan penglihatan atau melihat dulu buktinya untuk kemudian bisa mempercayainya. Ada beberapa karakteristik yang khas bagai orang-orang yang menyukai gaya belajar visual ini. Pertama adalah kebutuhan melihat sesuatu (informasi/pelajaran) secara visual untuk mengetahuinya atau memahaminya, kedua memiliki kepekaan yang kuat terhadap warna, ketiga memiliki pemahaman yang cukup terhadap masalah artistik, keempat memiliki kesulitan dalam berdialog secara langsung, kelima terlalu reaktif terhadap suara, keenam sulit mengikuti anjuran secara lisan, ketujuh seringkali salah menginterpretasikan kata atau ucapan.

Kelebihan gaya belajar visual (Visual Learners) antara lain:

  1. Dapat  mengingat detail dan warna dengan sangat baik,
  2. Mampu membaca, mengeja, dan menghafal pelajaran dengan baik,
  3. Sangat baik dalam mengingat wajah seseorang, tetapi seringkali lupa dengan nama orang tersebut.
  4. Saat menghafal dan memahami suatu informasi, biasanya mereka memvisualisasikan  gambar atau image dalam pikirannya,
  5. Umumnya berpenampilan rapi dan baik,
  6. Ketika memecahkan masalah cara yang dilakukan oleh anak visual adalah dengan membaca informasi, serta membuat daftar mengenai masalah atau hambatan apa saja yang ia hadapi.

Kelemahan:

  1. Susah belajar dalam suasana yang ramai , ribut dan banyak gangguan,
  2. Susah memahami penjelasan guru tanpa disertai dengan gambar atau grafik,
  3. Terganggu konsentrasinya saat melihat tampilan (baik penampilan seseorang atau tampilan suatu informasi) yang menurutnya tidak menarik atau justru jelek.

 2. Auditori (Auditory Learners )

Gaya belajar Auditori (Auditory Learners) mengandalkan pada pendengaran untuk bisa memahami dan mengingatnya. Karakteristik model belajar seperti ini benar-benar menempatkan pendengaran sebagai alat utama menyerap informasi atau pengetahuan. Artinya, kita harus mendengar, baru kemudian kita bisa mengingat dan memahami informasi itu. Karakter pertama orang yang memiliki gaya belajar ini adalah semua informasi hanya bisa diserap melalui pendengaran, kedua memiliki kesulitan untuk menyerap informasi dalam bentuk tulisan secara langsung, ketiga memiliki kesulitan menulis ataupun membaca.

Kelebihan dari gaya belajar Auditori (Auditory Learners):

  1. Jika melakukan presentasi suatu hasil kerja dapat melakukannya dengan baik.
  2. Dapat dengan mudah menirukan perkataan orang lain dalam waktu yang singkat.
  3. Memiliki tata bahasa yang baik
  4. Dengan mudah menghafalkan nama orang lain.
  5. Senang berbicara
  6. Jika melakukan pembicaraan di depan banyak orang , dapat melakukan dengan mudah.
  7. Jika berbicara iramanya memiliki pola.

Kelemahan:

  1. Tidak membaca dengan baik (umumnya membaca dengan pelan).
  2. Susah menginggat sesuatu jika membacanya tanpa menggunakan suara.
  3. Susah untuk membuat karangan.
  4. Susah diam dalam waktunya cukup lama.
  5. Mudah terganggu dengan keributan.

3. Kinestetik (Kinesthetic Learners)

Gaya belajar Kinestetik (Kinesthetic Learners) mengharuskan individu yang bersangkutan menyentuh sesuatu yang memberikan informasi tertentu agar ia bisa mengingatnya. Tentu saja ada beberapa karakteristik model belajar seperti ini yang tak semua orang bisa melakukannya. Karakter pertama adalah menempatkan tangan sebagai alat penerima informasi utama agar bisa terus mengingatnya. Hanya dengan memegangnya saja, seseorang yang memiliki gaya  ini bisa menyerap informasi tanpa harus membaca penjelasannya.

Kelebihan dan kelemahan dari gaya belajar kinestetik (Kinesthetic Learners):

  1. Umumnya memiliki penampilan yang rapi.
  2. Lebih pintar dalam bidang olahraga.
  3. Suka dengan pekerjaan yang di lakukan dalam laboratorium.
  4. Kerja sama antara mata dan tangan sangat bagus.

Kelemahan:

  1. Mudah gelisah dan frustasi dalam mendengarkan sesuatu sambil duduk dalam waktu yang lama, sehingga membutuhkan sedikit istirahat .
  2. Kurang baik dalam melakukan pengejaan kata.
  3. Jika membaca menggunakan jari telunjuk .
  4. Kurang menguasai dalam bidang geografi.

Demikian penjelasan mengenai Macam macam Gaya Belajar serta Kekurangan dan Kelebihannya, semoga bermanfaat.

(Lihat juga penjelasan lain mengenai Pengertian Motivasi Belajar dan Upaya untuk Meningkatkannya, dan Kata kata Motivasi Belajar Para Ilmuan Dunia)

Kata Kunci:

macam macam belajar,macam macam cara belajar,macam belajar,macam-macam belajar,cara belajar orang visual,macam-macam kelemahan dalam pembelajaran,macam2 belajar,pembelajaran efektif audio,modalitas belajar visual,modalitas belajar
Macam macam Gaya Belajar serta Kekurangan dan Kelebihannya | Wawang Armansyah | 4.5