Pengertian Belajar Menurut Para Ahli dan Prinsip-prinsip Belajar

Thursday, April 2nd, 2015 - Belajar, Pengertian

Pengertian belajar menurut para ahli secara umum menurut para penulis buku psikologi ialah sebagai suatu perubahan tingkah laku dalam diri seseorang yang relative menetap sebagai hasil dari sebuah pengalaman (Imron, 1996 ; 2). Menurut Slameto (2003:2) secara psikologi, belajar merupakan suatu proses perubahan tingkah laku sebagai hasil dari interaksi siswa dengan lingkungannya dalam memenuhi kebutuhannya. Perubahan-perubahan tersebut akan nyata dalam seluruh aspek tingkah laku.

Pengertian Belajar Menurut Para Ahli

Pengertian Belajar Menurut Para Ahli

Lihat juga penjelasan lain berikut:

Pengertian Belajar Menurut Para Ahli

Pengertian belajar dapat didefinisikan sebagai sebuah proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil dari pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya”.

Belajar adalah key term, ‘istilah kunci’ yang paling vital dalam setiap usaha pendidikan, sehingga tanpa belajar yang sesungguhnya tak pernah ada pendidikan. Sebagai suatu proses,, belajar selau mendapat tempat yang luas dalam berbagai displin ilmu yang berkaitan dengan upaya pendidikan, misalnya psikologi pendidikan dan psikologi belajar. Karena demikian pentingnya arti belajar, maka bagian terbesar upaya riset dan eksperimen psikologi belajar pun diarahkan pada tercapainya pemahaman yang lebih luas dan mendalam mengenai proses perubahan manusia itu. (Muhibbin Syah).

Pendapat tentang pengertian belajar ada bermacam-macam. Pendapat tersebut lahir berdasarkan sudut pandang yang berbeda-beda. Pengertian belajar menurut para ahli Slameto (2003:2) belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan sebagai hasil pengalamanya sendiri dalam interaksi dengan lingkunganya.

Pengertian belajar menurut para ahli Cronbach dalam Djamarah (2002:13) belajar sebagai usaha aktifitas yang ditunjukan oleh perubahan tingkah laku sebagai hasil dari pengalaman. Menurut Djamarah (2002:13) belajar juga dapat diartikan sebagai suatu kegiatan yang dilakukan dengan melibatkan dua unsur yaitu jiwa dan raga. Gerak raga yang ditunjukan harus sejalan dengan proses jiwa untuk mendapatkan perubahan.Tentu saja perubahan yang didapatkan itu bukan perubahan fisik, tetapi perubahan jiwa dengan sebab masuknya kesan-kesan yang baru. Perubahan sebagai hasil dari proses belajar adalah perubahan yang mempengaruhi tingkah laku seseorang.

Pengertian belajar menurut para ahli Muhibbin Belajar adalah kegiatan yang berproses dan merupakan unsur yang sangat fundamental dalam penyelenggaraan setiap jenis dan jenjang pendidikan. Ini berarti bahwa berhasul atau gagalnya pencapaian tujuan pendidikan itu amat bergantung pada proses belajar yang dialami siswa baik ketika ia berada di sekolah maupun di lingkungan rumah atau keluarganya.

Prinsip-prinsip Belajar

Proses belajar adalah suatu hal yang kompleks, tetapi dapat juga dianalisa dan diperinci dalam bentuk prinsip-prinsip atau asas-asas belajar. Hal ini perlu kita ketahui agar kita memiliki pedoman dan tekhnik belajar yang baik. Prinsip-prinsip itu adalah :

  1. Belajar harus bertujuan dan terarah. Tujuan akan menuntutnya dalam belajar  untuk mencapai harapan-harapan.
  2. Belajar memerlukan bimbingan, baik dari bimbingan guru maupun buku  pelajaran itu sendiri.
  3. Belajar memerlukan pemahaman atas hal-hal yang dipelajari sehingga diperoleh pengertian-pengertian.
  4. Belajar memerlukan latihan dan ulangan agar apa-apa yang telah dipelajari  dapat dikuasainya.
  5. Belajar adalah suatu proses aktif dimana terjadi saling pengaruh secara dinamis  antara murid dengan lingkungannya.
  6. Belajar harus disertai keinginan dan kemauan yang kuat untuk mencapai tujuan.
  7. Belajar dikatakan berhasil apabila telah sanggup menerapkan kedalam bidang praktek sehari-hari.

Belajar menduduki peran yang sangat penting baik dalam konteks kehidupan umat manusia maupun dalam konteks kehidupan semua mahuk hidup lainnya di bumi ini, agar kehidupan mereka dapat terus berlangsung. Binatang yang secara alami dibekali insting untuk mempertahankan hidupnya, tenyata juga tidak lepas dan keharusan belajar.

Sebagaimana disimpulkan oleh Hergenhahn dan Olson (1993), kemampuan one-trial learning (belajar coba satu kali) pada binatang merupakan pelengkap dari instingnya agar mereka dapat mempertahankan kehidupan dirinya. Demikian juga halnya dengan manusia, agar mereka bias terus mempertahankan hidupnya mereka dituntut untuk terus belajar dan belajar.

Namun demikian, tidak semudah menyebutkannya, untuk merumuskan dan mendefinisikan apa itu “belajar” ternyata memerlukan usaha yang hati-hati. Hingga saat ini telah banyak para ahli yang telah mencoba merumuskannya, namun rumusan mereka selalu dipandang masih mengandung kekurangan, khususnya pada aspek-aspek yang dikandungnya. Terjadinya perubahan zaman juga membuat berbagai perubahan cara-cara orang memahami arti dan hakikat belajar.

Demikian ulasan mengenai Pengertian belajar menurut para ahli dan Prinsip-prinsip Belajar, semoga bermanfaat. – Belajar Bagus

Kata Kunci:

arti one trial learning,one trial learning artinya,prinsip belajar menurut para ahli,prinsip prinsip belajar menurut para ahli,arti one-trial learning,teori dan prinsip belajar menurut para alhi,arti belajar,hakikat belajar menurut para ahli,pengertian belajar menurut para ahli dalam bukunya,pengertian belajar secara umum
Pengertian Belajar Menurut Para Ahli dan Prinsip-prinsip Belajar | Wawang Armansyah | 4.5