Faktor Penyebab Konflik

Friday, September 11th, 2015 - Sosiologi

Faktor Penyebab Konflik – Ada beberapa faktor penyebab konflik baik secara kelompok maupun individu. Secara psikologis, pada umumnya dikenal dua jenis kepentingan dalam diri individu yaitu kepentingan untuk memenuhi kepentingan biologis dan kebutuhan sosial/psikologis. Oleh karena itu tidak ada dua orang individu yang sama persis di dalam aspek-aspek pribadinya baik yang bersifat jasmani atau rohani, maka dengan sendirinya akan timbul perbedaan individu dalam kepentingannya.

Faktor Penyebab Konflik

Faktor Penyebab Konflik

Faktor Penyebab Konflik

Perbedaan kepentingan tersebut tidak hanya terjadi pada individu saja tetapi dapat terjadi pada kelompok sosial. Perbedaan kepentingan dalam kelompok sosial dapat disebabkan oleh faktor-faktor di bawah ini:

  • Konflik antar individu dalam kelompok.
  • Konflik antar bagian dalam kelompok antara tidak adanya keseimbangan antara kekuatan-kekuatan di dalam kelompok itu sendiri.
  • Ada sebagian atau segolongan dalam kelompok yang ingin merebut kekuasan dengan mengorbankan golongan lainnya.
  • Adanya kepentingan yang tidak seimbang sehingga timbul ketidakadilan.
  • Perbedaan paham tentang cara memenuhi tujuan kelompoknya.

Perbedaan itu secara garis besar disebabkan oleh dua faktor yaitu faktor pembawaan dan faktor lingkungan sosial. Perbedaan kepentingan ini secara tidak langsung menimbuikan konflik tetapi mengenai beberapa fase, yaitu:

  1. Fase disorganisasi yang terjadi karena kesalahpahaman (akibat antara pertentangan antara harapan dengan standar normatif), yang menyebabkan sulitnya atau tidak dapatnya suatu kelompok social menyesuaikan diri dengan norma (ideologi).
  2. Fase disintegrasi (konflik) yaitu pernyataan tidak setuju dengan berbagai bentuk seperti timbulnya emosi massa yang meluap, protest, aksi mogok, pemberontakan dan lain-lain. (Ahmadi, 1988: 262-264).

Faktor Penyebab Konflik Menurut Pakar

Menurut Soerjono Soekanto, terdapat beberapa faktor penyebab konflik yaitu:

a. Perbedaan antar individu

Sebagai mahluk individu, manusia memiliki karakter yang khas menurut corak kepribadiannya. Setiap individu berkembang sejalan dengan ciri-ciri khasnya, walaupun berada dalam lingkungan yang sama. Pada saat interaksi berlangsung individu akan mengalami proses adaptasi dan pertentangan dengan individu lainnya. Apabila terdapat ketidaksesuaian maka akan terjadi konflik.

Contoh, Arie anak yang baru berusia 5 tahun meminta ayahnya untuk membelikannya handphone. Ayahnya belum mau membelikan Arie handphone karena Arie masih kecil dan belum begitu membutuhkan alat tersebut. Akhimya Arie marah dan melakukan mogok belajar.

b. Perbedaan kebudayaan

Faktor penyebab konflik berikutnya yakni adanya perbedaan kebudayaan. Kebudayaan seringkali dianggap sebagai sebuah ideologi, sehingga memicu terjadinya konflik. Anggapan yang berlebihan terhadap kebudayaan yang dimiliki oleh sebuah kelompok menempatkan kebudayaan sebuah sebuah tingkatan sosial. Sehingga kebudayaan miliki sendiri dianggap lebih tinggi daripada kebudayaan lain. Dalam catatan sejarah umat manusia konsep suku dan kebudayaannya telah memainkan peranan yang sangat penting dan sekaligus dramatis dalam percaturan masyarakat.

c. Perbedaan kepentingan

Manusia memang membutuhkan proses pergaulan dengan orang lain untuk memenuhi kebutuhan batiniah dan lahiriah untuk membentuk dirinya, karena itulah terjadi hubungan timbal balik sehingga manusia dikatakan sebagai mahluk sosial. Dalam memenuhi kebutuhan hidupnya manusia akan berbeda-beda kebutuhannya, perbedaaan kebutuhan ini akan berubah menjadi kepentingan yang berbeda-beda.

d. Perubahan sosiai – Faktor Penyebab Konflik

Kecenderungan terjadinya perubahan sosial merupakan gejala wajar sebagai akibat dari interelasi sosial dalam pergaulan hidup antar manusia. Perubahan sosial dapat pula terjadi karena adanya perubahan-perubahan dalam unsur-unsur yang mempertahankan keseimbangan masyarakat. Pada masyarakat yang tidak dapat menerima perubahan sosial akan timbul konflik sebagai proses pertentangan nilai dan norma yang tidak sesuai dengan nilai dan norma yang dianut oleh masyarakat.

Demikian informasi mengenai Faktor Penyebab Konflik yang dapat BelajarBagus.net bagikan kepada sahabat, semoga bermanfaat.

Lihat juga: Pengertian Konflik, dan Penyebab Terjadinya Perbedaan Bahasa Setiap Suku Bangsa.

Kata Kunci:

Faktor penyebab konflik,penyebab konflik,penyebab terjadinya konflik,faktor faktor penyebab konflik,contoh faktor penyebab konflik,faktor terjadinya konflik,faktor penyebab terjadinya kekerasan dalam konflik,faktor penyebab konflik sosial,faktor yang menyebabkan terjadinya konflik,faktor penyebab terjadinya konflik
Faktor Penyebab Konflik | Wawang Armansyah | 4.5