Masa Demokrasi Parlementer Indonesia

Friday, October 23rd, 2015 - Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan

Masa Demokrasi Parlementer – Materi PKn kali ini akan dibahas mengenai masa demokrasi parlementer dimana pada masa ini dapat dikatakan sebagai masa kejayaan demokrasi karena hampir semua unsur demokrasi dapat ditemukan dalam perwujudannya. Unsur-unsur itu antara lain adalah akuntabilitas politis yang tinggi, peranan yang sangat tinggi pada parlemen, pemilu yang bebas, dan terjaminnya hak politik rakyat.

Masa Demokrasi Parlementer

Masa Demokrasi Parlementer

Cara Kerja Sistem Pemerintahan Parlemen pada Masa Demokrasi Parlementer

Cara kerja sistem pemerintahan parlemen, antara lain adalah sebagai berikut.

  1. Kekuasaan yudikatif dijalankan oleh badan pengadilan yang bebas;
  2. Presiden hanya berperan sebagai kepala negara, bukan kepala pemerintahan, kepala pemerintahan dijabat oleh seorang perdana menteri;
  3. Kekuasaan eksekutif dijalankan oleh kabinet/dewan menteri, yang dipimpin oleh seorang perdana menteri-kabinet dibentuk dengan bertanggung jawab kepada DPR;
  4. Kekuasaan legislatif dijalankan oleh DPR yang dibentuk melalui pemilu multipartai. Partai politik yang menguasai mayoritas DPR membentuk cabinet sebagai penyelenggara pemerintahan negara;
  5. Apabila kabinet bubar, presiden akan menunjuk formatur kabinet untuk menyusun kabinet baru;
  6. Apabila DPR mengajukan mosi tidak percaya lagi kepada kabinet yang baru, DPR dibubarkan dan diadakan pemilihan umum;
  7. Apabila DPR menilai kinerja menteri/beberapa menteri/kabinet kurang baik, DPR dapat memberi mosi tidak percaya dan menteri, para menteri atau kabinet yang diberi mosi tidak percaya harus mengundurkan/membubarkan diri.

Hal Negatif dan Positif pada Masa Demokrasi Parlementer

Hal-hal negatif yang terjadi selama berlakunya sistem parlementer adalah sebagai berikut.

  1. Terjadi ketidakserasian hubungan dalam tubuh angkatan bersenjata pasca peristiwa 17 Oktober 1952, yaitu sebagian anggota ABRI condong ke cabinet Wilopo, sebagian lagi condong ke Presiden Soekarno.
  2. Masa kerja rata-rata kabinet yang pendek menyebabkan banyak kebijaksanaan jangka panjang pemerintah yang tidak dapat terlaksana.
  3. Telah terjadi perdebatan terbuka antara Presiden Soekarno dan tokoh Masyumi, Isa Anshory, mengenai penggantian Pancasila dengan dasar Negara yang lebih Islami tentang apakah akan merugikan umat beragama lain atau tidak.
  4. Masa kegiatan kampanye pemilu yang berkepanjangan mengakibatkan meningkatnya ketegangan di masyarakat.
  5. Pemerintah pusat mendapat tantangan dari daerah-daerah seperti pemberontakan PRRI dan Permesta.

Selain hal-hal negatif tersebut menurut Herbert Feith juga terdapat hal-hal positif pada masa demokrasi parlementer, antara lain adalah sebagai berikut.

  • Sedikit sekali terjadi konflik di antara umat beragama.
  • Jumlah sekolah bertambah dengan pesat yang mengakibatkan peningkatan status sosial yang cepat pula.
  • Pers bebas sehingga banyak variasi isi media massa.
  • DPR berfungsi dengan baik.
  • Minoritas Tionghoa mendapat perlindungan dari pemerintah.
  • Badan-badan peradilan menikmati kebebasan dalam menjalankan fungsinya, termasuk dalam kasus yang menyangkut pimpinan militer, menteri, dan pemimpin-pemimpin partai.
  • Kabinet dan ABRI berhasil mengatasi pemberontakan-pemberontakan seperti RMS di Maluku dan DI/TII di Jawa Barat.

Penyebab Kegagalan Sistem Pemerintahan Demokrasi Parlementer

Namun, proses demokrasi masa parlementer telah dinilai gagal dalam menjamin stabilitas politik, kelangsungan pemerintahan, dan menciptakan kesejahteraan rakyat. Kegagalan tersebut disebabkan oleh beberapa hal, antara lain sebagai berikut.

  1. Tidak ada anggota konstituante yang bersidang dalam menetapkan dasar negara. Hal ini memicu Presiden Soekarno untuk mengeluarkan Dekrit Presiden 5 Juli 1959.
  2. Landasan sosial ekonomi rakyat masih rendah.
  3. Dominannya politik aliran, artinya berbagai golongan politik dan partai politik sangat mementingkan kelompok atau dirinya sendiri daripada kepentingan bangsa.

Nach demikian penjelasan mengenai Masa Demokrasi Parlementer yang dapat BelajarBagus.net bagikan kepada sahabat, dan semoga bermanfaat.

Baca juga:

Kata Kunci:

sistem pemerintahan pada masa demokrasi parlementer,masa demokrasi parlementer,demokrasi parlementer,sisi positif demokrasi parlementer,demokrasi parlementer di indonesia,identifikasikan penyebab kegagalan pemerintahan pada masa demokrasi parlementer,Identifikasi penyebab kegagalan pemerintah pada masa demokrasi parlementer,penyebab kegagalan pemerintahan pada masa demokrasi parlementer,proses demokrasi masa parlementer dinilai gagal dalam menjamin stabilitas politik apa sebabnya,identifikasi penyebab kegagalan pemerintahan pada masa demokrasi parlementer
Masa Demokrasi Parlementer Indonesia | Wawang Armansyah | 4.5