10 Konsep Dasar Psikologi

Wednesday, April 26th, 2017 - Belajar Psikologi

Konsep Psikologi – Psikologi dapat didefinisikan sebagai ilmu pengetahuan yang mempelajari tingkah laku dan proses mental. Secara keseluruhan dapat disimpulkan bahwa psikologi sebagai studi ilmiah mengenai proses prilaku dan proses-proses mental. Psikologi merupakan  salah satu bagian dari ilmu prilaku atau ilmu sosial.

Konsep Psikologi

Ada beberapa konsep yang dikembangkan dalam ilmu psikologi seperi motivasi, konsep diri, sikap, persepsi, frustrasi, sugesti, prestasi, crowding (kerumunan masa), imitasi, kesadaran.

Konsep Dasar Psikologi

10 Konsep Dasar Psikologi

1. Motivasi

Motivasi adalah suatu keadaan dan ketegangan individu yang membangkitkan dan memelihara serta mengarahkan tingkah laku yang mendorong (drive) menuju pada suatu tujuan (goal) untuk mencapai suatu kebutuhan (need). Peranan motivasi dalam kehidupan manusia sangat penting, bahkan menurut McCLelland (1953;1961), seseorang dianggap memiliki motivasi untuk bereprestasi, jika ia memiliki keinginan untuk berkarya (berprestasi) lebih baik dari karya (prestasi) orang lain.

Jika pada umumnya psikologi banyak bertanya “bagaimana”, seperti bagaimana Anda dapat mempelajari kebiasaan itu? Maka dalam motivasi Anda akan menjawab pertanyaan : “mengapa”. Contohnya, “Mengapa Anda melakukan tindakan itu? Dalam menjawab pertanyaan “mengapa” tersebut, kita dapat mengemukakan jawaban atas dasar beberapa pendekatan (Apter,1996: 688-689).

  • Pendekatan hedonisme, di mana orang akan berperilaku memaksimalkan kesenangan dan meminimalkan penderitaan karena pada hakikatnya individu adalah mahkluk yang rasional.
  • Pendekatan Psikoanalitas, yang menempatkan manusia tidak selalu rasional. Perilakunya ditentukan oleh pergulatan antara dorongan- dorongan bawah sadar yang kuat terutama id yang bekerja atas dasar nafsu dan biologis.
  • Pendekatan insting, dalam pendekatan ini McDougal (1908) berpendapat bahwa manusia sebagai mahkluk nonrasional dan menunjukkan penerusan antara motivasi hewani dan manusiawi.
  • Pendekatan eksperimental dengan mengedepankan drive (dorongan). Konsep ini diperkenalkan oleh Woodworth (1918) untuk menggambarkan kekuatan tenaga internal yang membuat organisme melakukan suatu tindakan.
  • Pendekatan teori rangsangan optimal (optimal arousal theory) yang diperkenlkan oleh Hebb (1955), dimana organisme berusaha mencapai dan memelihara rangsangan yang berskala menengah pada dimensi rangsangan.
  • Pendekatan aktualisasi diri yang diperkenalkan oleh Maslow (1954), di mana manusia selalu memiliki kebutuhan mendasar untuk berkembang secara psikologis menjadi individu yang sepenuhnya memiliki potensi- potensi positif untuk diaktualisasikan (Apter, 1996:687).

2. Konsep Diri

Konsep diri merupakan penilaian tentang dirinya oleh orang lain yang menyankut aspek physical, perceptual, dan attitudinal (fisik, persepsi, dan kesikapan). Konsep diri pun merupakan penilaian tentang dirinya yang sering diibaratkan sama dengan/serupa dengan hasil penilaian orang lain. Dengan demikian, konsep diri merupakan sebuah produk kekuatan dan social yang merupakan agen penciptaan diri.

Menurut Gecas (2000:955), ada tiga motivasi diri yang menonjol dalam literature psikologi social, yaitu motivasi penguatan diri (self- enhancement)atau motivasi harga diri (self-esteem motive); motivasi kemampuan diri (self-efficacy motive); motivasi konsistensi diri (self- consistency motive).

  1. Motivasi penguatan diri (self enhancement ) atau motivasi harga diri (self-esteem motive) mengacu pada motivasi seorang individu untuk mempertahankan atau menguatkan harga diri mereka yang dapat dilakukan kecendurungan orang dalam mendistorsi kenyataan agar tetap positif.
  2. Motivasi kemampuan diri (self-efficacy motive) mengacu pada pentingnya menghayati (experiencing) diri sebagai agen sebab akibat, yaitu motivasi untuk menerima dan menghayati diri sebagai seseorang yang mampu, kompeten, dan tidak dapat lepas dari konsekuensi- konsekuensinya, baik positif maupun negative.
  3. Motivasi konsistensi diri (self-consistency motive) lebih merupakan motivasi diri yang terlemah dari tiga motivasi diri walaupun jelas yang ketiga ini pun banyak pendukungnya. Konsep diri ini menyatakan bahwa konsep diri sebagai organisasi pengetahuan atau generalisasi kognitif yang memberi penekanan lebih besar pada motivasi konsistensi diri (Gecas, 2000: 955)

3. Sikap

Konsep sikap merujuk pada masalah yang lebih banyak bersifat evaluatif afektif terhadap suatu kecenderungan atas reaksi yang dipilihnya. Sikap pun menunjukkan penilaian kita apakah itu bersifat positif ataupun negative terhadap bermacam-macam entitas, misalnya individu, kelompok, obnek, tindakan, dan lembaga (Manis, 2000: 49).

4. Persepsi

Istilah Persepsi dalam Kamus Lengkap Psikologi karya Chaplin (1999: 358), memiliki arti:

  • Proses mengetahui atau mengenali objek dan kejadian objektif dengan bantuan indra;
  • Kesadaran dari proses organis;
  • Satu kelompok pengindraan dengan penambahan arti-arti yang berasal dari pengalaman di masa lalu;
  • Variable yang menghalangi atau ikut campur tangan, berasal dari kemampuan organisme untuk melakukan pembedaan di antara perangsang;
  • Kesadaran intuitif mengenai kebenaran langsung atau keyakinan yang serta merta mengenai sesuatu.

Persepsi mengacu kepada mekanisme yang menjadi alat kita menyadari dan memproses informasi tentang stimuli ataupun dunia eksternal, baik itu yang menyangkut kualitas kognitif maupun afektif. Aristoteles mengklasifikasikan indra kita menjadi lima (panca) kategori, yaitu penglihatan (vision), pendengaran (audition), penciuman (olfaction), perasa (gustation), dan perabaan (groping). Ada dua indra yang tidak kita sadari, yaitu kinestesis, indra tentang posisi tungkai kita dan indra vestibular, yang memberikan informasi tentang gerakan dan posisi kepala (Leibowitz, 2000:960).

5. Frustrasi

Konsep frustrasi setidaknya menunjuk pada dua pengertian berikut.

  1. Frustrasi merujuk pada terhalangnya tercapainya tujuan yang diharapkan pada saat tertentu dalam rangkaian perilaku. Definisi ini dianut oleh Dollard, Dood, Miller, Mowrer, dan Sears dalam karyanya Frustration and Aggression (1939: 7). Jadi, frustrasi dianggap sebagai pembatas eksternal yang menyebabkan seseorang tidak dapat memperoleh kesenangan yang diharapkannya.
  2. Frustrasi sebagai reaksi emosional internal yang disebabkan oleh suatu penghalang. Definisi ini dianut oleh Leonard Berkowitz dalam Aggression:Its Causes, Consequences and Control(1995: 42).

Dari dua definisi tersebut dapat dikemukakan bahwa frustrasi merupakan suatu reaksi emosional yang disebabkan oleh gagal atau terhalangnya pencapaian tujuan yang diharapkan.

Menurut Dollard dkk. (1939), frustrasi menjadi predisposisi terjadinya agresi karena pengalaman frustrasi mengaktifkan untuk bertindak agresif terhadap sumber frustrasi.Akan tetapi, tidak semua frustrasi menimbulkan respon agresif. Tidak semua tindakan agresif merupakan hasil frustrasi yang dialami sebelumnya. Sebab tindakan agresi instrumental yang dilakukan untuk mencapai tujuan tertentu tidak harus disertai frustrasi yag dialami sebelumnya. Miller (1960: 38), menyatakan bahwa “frustrasi menyebabkan sejumlah respons yang berbeda. Salah satu diantaranya adalah bentuk agresi tertentu”.

6. Sugesti

Sugesti merupakan bagian dari bentuk interaksi social yang menerima dengan mudah pengaruh orang lain tanpa diseleksi dengan pemikiran yang kritis. Tanpa penggunaan kekuatan fisik atau paksaan. Namun tidak berarti bahwa sugesti semata-mata dari pengaruh eksternal (heterosugesti) karena sugesti secara luas merupakan pengaruh psikis yang berasal dari orang lain maupun diri sendiri atau otosugesti (Belen, 1994: 253).

Seseorang dapat dengan mudah menerima sugesti yang terjadi karena berbagai hal.

  • Bila yang bersangkutan mengalami hambatan dalam daya pikir kritisnya, apakah itu karena stimulus yang emosional atau karena kelelahan fisik dan mental. Stimulus emosional, misalnya dalam suatu pertunjukkan atau konser seni musik yang sangat mengagumkan, seorang penonton dapat teriak histeris. Contoh sugesti yang disebabkan oleh kelelahan fisik dan mental, misalnya seorang dosen dapat memberikan nilai yang besar dan tidak sesuai dengan kemampuan daya pikir mahasiswa yang sebenarnya karena kebenaran berkas jawaban ujiannya yang berbentuk uraian ada pada urutan 79 dari sejumlah mahasiswa 82 orang.
  • Karena seseorang mengalami disosiasi atau terpecah belah pemikirannya
  • Karena adanya dukungan mayoritas yang dapat mempengaruhi perubahan opini, prinsip, dan pendapat maka individu ataupun kelompok minoritas dapat berubah pendapat sesuai dengan kehendak mayoritas.

7. Prestasi

Prestasi

Prestasi

Prestasi merupakan pencapaian atau hasil yang telah dicapai yang memerlukan suatu kecakapan/keahlian dalam tugas-tugas akademis maupunnon akademis (Chaplin, 1993: 310). Berkaitan dengan teori N‟Ach ( Need for Achievement) McClelland, bahwa seseorang yang memiliki motivasi berprestasi tinggi, tidaklah semata-mata karena mengejar materi dan meningkatkan status social, melainkan memiliki nilai dan kebanggan tersendiri secara batiniah (dari dalam) yang tidak dapat diukur secara materi maupun gengsi. Need for Achievement inilah yang akan menentukan maju mundurnya suatu bangsa. Pada bangsa-bangsa miskin dan berkembang, pada umunya memiliki N‟Ach yang rendah. Sebaliknya, bangsa atau Negara yang memiliki N‟Ach yang tinggi, dan akan maju seperti halnya Negara-negara kapitalis Barat.

Kesimpulannya adalah bahwa khayalan,mitos, dan legenda ada kaitannya dengan dorongan dan perilaku dalam kehidupan mereka yang dinamakan Need for Achievenment (N‟Ach), yakni untuk bekerja secara baik, bekerja bukan atas dasar gengsi ataupun pengakuan social, tetapi bekerja demi pemuasan batin dari dalam untuk berprestasi (Fakih, 2001: 59).

8. Crowding (Kerumunan Massa)

Crowding (kerumunan massa) merupakan suatu kumpulan orang-orang yang memiliki kepentingan yang sama walaupun mungkin tidak saling mengenal dengan emosi-emosi yang mudah dibangkitkan dan tidak kritis (Chaplin 1999:118). Menurut Gustav Le Bon (1841-1932), seorang ahli psikologi social Prancis yang terkenal dengan bukunya Psychologie des foules (1895) bahwa suatu massa seakan-akan memiliki suatu jiwa tersendiri yang berlainan sifatnya dengan jiwa individu satu persatu. Dengan demikian, seorang individu yang bergabung dalam massa tersebut sebagai anggota massa itu akan berpengalaman dan bertingkah laku secara berlainan dibandingkan dengan pengalaman dan tingkah lakunya sehari- hari selaku individu. Jiwa massa tersebut lebih mudah tersinggung, bersikap menerabas, lebih mudah terbawa oleh sentiment-sentimen, kurang rasional, suggestible, mudah mengimitasi agresi dan kekerasan, serta lebih bersifat primitive dalam arti buas, beringas, tidak rasional, penuh sentiment, serta sukar dikendalikan (Gerungan, 2000: 34).

9. Imitasi

Imitasi merupakan salah satu proses interaksi social yang banyak terjadi dalam kehidupan sehari-hari dengan meniru perbuatan orang lain secara disengaja. Pengaruhnya dapat positif dan negative. Secara positif, imitasi dapat menimbulkan pengaruh makin patuhnya terhadap norma-norma yang berlaku, terutama dalam system masyarakat patrimonial (patronase). Sedangkan secara negative, seperti dengan maraknya penyiaran film-film kekerasan maka di masyarakat dan sekolah pun kekerasan makin meningkatkan intensitasnya.

10. Kesadaran

Konsep kesadaran memiliki makna inti yangmerujuk pada suatu kondisi atau kontinum dimana kita mampu merasakan, berpikir, dan membuat persepsi (Wright, 2000:162). Kesadaran pun sangat dipengaruhi oleh sudut pandang individual, dan kita mungkin dapat mengatakan bahwa aspek- aspek subjektif dari kesadaran itu berada di luar penjelasan system ilmu pengetahuan yang didasarkan pada pemahaman bersama, bahkan berada di luar semua makna yang terkonstruksikan secara sosial.

Itulah 10 konsep psikologi yang dapat kami bagikan penjelasannya pada kesempatan kali ini, semoga dapat memberikan manfaat bagi sahabat dalam memahami ilmu psikologi. Namun tetap kami mengharapkan saran dari sahabat jika terdapat kekurangan dari apa yang kami bagikan di atas.

Pustaka:

[Konsep Dasar Psikologi – Belajar Bagus 2017]

10 Konsep Dasar Psikologi | Belajar Bagus | 4.5
Leave a Reply