Sebab-sebab Terjadinya Perilaku Menyimpang dari Sudut Pandang Kriminologi

Sebab-sebab Terjadinya Perilaku Menyimpang dari Sudut Pandang Kriminologi – Sahabat Belajar Bagus, materi Sosiologi yang hendak kami akan bagikan yaitu sebab-sebab terjadinya perilaku menyimpang dari sudut pandang Kriminologi. Sebagaimana diketahui bersama bahwa ada beberapa perilaku yang dilakukan baik individu maupun sosial yang bias dikatakan menyimpang.

Sebab-sebab Terjadinya Perilaku Menyimpang dari Sudut Pandang Kriminologi

Sebab-sebab Terjadinya Perilaku Menyimpang dari Sudut Pandang Kriminologi

Baca juga:

Sebab-sebab Terjadinya Perilaku Menyimpang dari Sudut Pandang Kriminologi

Dalam terjadinya hal perilaku menyimpang dapat dilihat dari dua teori yakni teori konflik dan teori pengendalian.

1. Teori Konflik

Dalam teori ini terdapat dua macam konflik, yaitu sebagai berikut:

a) Konflik budaya terjadi apabila dalam suatu masyarakat terdapat sejumlah kebudayaan khusus yang masing-masing cenderung tertutup sehingga mengurangi kemungkinan timbulnya kesepakatan nilai. Setiap kelompok menjadikan norma budayanya sebagai peraturan resmi. Akibatnya, orang yang menganut budaya berbeda dianggap sebagai penyimpang.

Berbagai norma yang saling bertentangan yang bersumber dari kebudayaan khusus yang berbeda itu akan menciptakan kondisi anomi. Pada masyarakat seperti ini, kelas rendah harus bertentangan (berkonflik) dengan kelas menengah hanya karena mereka dipaksa meninggalkan kebudayaan yang telah mereka anut sebelumnya.

b) Konflik kelas sosial terjadi akibat suatu kelompok menciptakan peraturan sendiri untuk melindungi kepentingannya. Pada kondisi ini terjadi eksploitasi kelas atas terhadap kelas bawah. Mereka yang menentang hak-hak istimewa kelas atas dianggap mem punyai perilaku menyimpang sehingga dicap sebagai penjahat.

Lihat: [Faktor Penyebab Konflik].

2. Teori Pengendalian [Sebab-sebab Terjadinya Perilaku Menyimpang dari Sudut Pandang Kriminologi]

Dilihat dari teori pengendalian, kebanyakan orang menyesuai kan diri dengan nilai dominan karena adanya pengen dalian dari dalam ataupun dari luar. Pengendalian dari dalam berupa norma yang dihayati dan nilai yang dipelajari seseorang. Pengendalian dari luar berupaya imbalan sosial terhadap konformitas (tindakan mengikuti warna) dan sanksi hukuman terhadap tindakan penyimpangan.

Dalam masyarakat konvensional, terdapat empat hal yang mengikat individu terhadap norma masya rakatnya, yaitu:

  • Kepercayaan, mengacu pada norma yang dihayati;
  • Ketanggapan, yakni sikap tanggap seseorang terhadap pendapat orang lain, berupa sejauh mana kepekaan seseorang terhadap kadar penerimaan orang konformis;
  • Keterikatan (komitmen), berhubungan dengan berapa banyak imbalan yang diterima seseorang atas perilakunya yang konformis;
  • Keterlibatan, mengacu pada kegiatan seseorang dalam berbagai lembaga masyarakat, seperti Majelis Ta’lim, sekolah, dan organisasi-organisasi setempat.

Semakin tinggi tingkat kesadaran seseorang akan salah satu pengikat tersebut, semakin kecil pula kemungkinan baginya untuk melakukan penyimpangan.

Itulah penjelasan dasar dari Sebab-sebab Terjadinya Perilaku Menyimpang dari Sudut Pandang Kriminologi. Semoga penjelasan tersebut dapat memberikan manfaat bagi kita semua dan menjadi salah satu referensi yang baik dalam pengembangan pengetahuan Sosiologi.

Sebab-sebab Terjadinya Perilaku Menyimpang dari Sudut Pandang Kriminologi | Belajar Bagus | 4.5
Leave a Reply